Jiwa Suporter

Saya percaya, bahwa di dunia tak ada 'hil yang mustahal' (meminjam pernyataan populer pelawak Asmuni). Tak ada yang muskil. Setiap orang bisa ditindas, bisa dipaksa secara kasat mata, tapi tidak ada yang bisa memaksa proses komunikasi. Tindakan komunikatif, itulah resep filsuf Jurgen Habermas, yang saya kira bisa digunakan untuk mendamaikan kelompok suporter yang berseteru.

'Communicative action' tak selamanya membutuhkan peran aparatus negara. Kehadiran aparatus negara bukan jaminan sebuah 'communicative action' berjalan di antara dua kelompok yang berseteru. Kita sudah lihat banyak contoh bagaimana ikrar perdamaian yang dilakukan di rumah makan atau di kantor polisi, dengan dihadiri pejabat-pejabat pemerintah atau keamanan justru tak menghasilkan apapun selain kertas yang ditandatangani bersama.


'Communicative action' justru bisa hadir sebagai bagian dari kebijaksanaan lokal, keinginan mandiri masyarakat sipil. Dan untuk itu, kita bisa belajar dari Kabupaten Jember, Jawa Timur, dan Kota Solo, Jawa Tengah, dalam urusan perdamaian suporter.

Jember selama ini merupakan salah satu kota basis kuat Bonek di ujung timur Jawa. Para Bonek ini rata-rata adalah masyarakat asli Jember. Dan salah satu basis Bonek ada di Kecamatan Semboro, tempat kelahiran Andik Vermansyah, pemain binaan Persebaya. Saat Persebaya berulang tahun 18 Juni 2011 lalu, ratusan Bonek berkonvoi dan melakukan tasyakuran di Semboro.

Di lain pihak, di Jember ada pula Aremania yang tumbuh belakangan, terutama setelah Arema Malang menjadi juara Liga Indonesia. Kehadiran dua kelompok suporter yang selama ini bermusuhan tersebut berpotensi memunculkan gesekan. Namun, selama ini tidak terdengar adanya bentrokan besar antara Bonek dan Aremania di Jember. Padahal, di jalan-jalan di Jember, mudah ditemui warga setempat memakai kaos hijau Bonek dan kaos biru Aremania saling berpapasan.

Tak adanya gesekan antara Bonek dan Aremania di Jember tak lepas dari peran Berni (Jember Brani), kelompok suporter kesebelasan Persid. Berni memang tergolong masih muda sebagai kelompok suporter. Namun Bonek dan Aremania di Jember menghormati kelompok suporter yang diketuai Agus Rizky ini.

Ada upaya komunikatif yang dilakukan Berni, yang jauh dari niatan formalistis belaka. Tokoh Berni bersedia menemui pentolan Bonek dan Aremania di Jember. Dengan pendekatan hati ke hati, dua kelompok suporter itu diminta ikut menjaga perdamaian dan persahabatan di Jember, tanpa mengunggulkan atau menjatuhkan salah satu jelompok. "Hasilnya, Bonek dan aliansi suporter lain bisa berdampingan penuh persaudaraan di sini," kata Agus.

Saat Ribuan Bonek melakukan tret-tet-tet atau perjalanan laga tandang ke Bali dalam Liga Primer Indonesia 2011 silam, tak ada kerusuhan kala melewati Jember. Bahkan, dalam pantauan beritajatim.com kala itu, saat menyambut rombongan pertama Bonek yang naik kereta api, para suporter Berni tidak diiringi aparat kepolisian sama sekali. Pengamanan murni dilakukan para anggota Berni.

Suporter Jember juga bahu-membahu mengadakan aksi solidaritas dan unjuk rasa terhadap PT Kereta Api Indonesia. Mereka memportes penganiayaan terhadap Ryan Bachtiar, Bonek Jember asal Gebang, yang dilakukan oleh oknum polisi khusus kereta api. Saat itu, Wardoyo Achmad, salah satu pentolan suporter Jember, juga ikut mendampingi keluarga Ryan dalam rapat dengar pendapat dengan DPRD setempat. Ini salah satu yang membuat Bonek di Jember segan terhadap Berni. Keseganan itu pada akhirnya menjadi salah satu elemen perdamaian.

"Apabila semua daerah penyangga bisa kondusif seperti di Jember, setidaknya itu akan semakin melemahkan dan bahkan memadamkan perseteruan kelompok suporter. Setelah itu, barulah para pemimpin utama kelompok suporter yang bertikai dipertemukan. Jadi solusinya penyelesaian dari bawah ke atas, bukan dari atas ke bawah," kata Agus lagi.

Agus sudah lama mengenal kelompok suporter Bonek. Menurutnya, para sesepuh suporter asal Surabaya itu tak hanya memaknai Bonek sebagai nama suporter, tapi juga semangat. "Semangat kepemilikan, semangat kebanggaan, dan semangat kebersamaan yang tertanam pada diri Bonek sudah mendarah daging, sudah merasuk ke tulang sumsum," katanya.

Agus mengakui, persebaran komunitas suporter Persebaya cukup luas di Jawa Timur dan bahkan Indonesia. "Mereka bukan hanya orang Surabaya, bukan hanya orang Jawa Timur," katanya. Mereka disatukan oleh semangat kebanggaan dan kebersamaan tadi.

Dalam pandangan Agus, semangat Bonek ini tidak bisa dihentikan dengan gerakan-gerakan kontra lahiriah semata, karena hanya akan membuat api semangat itu semakin membara. "Dan ini bisa berlanjut dengan timbulnya mata rantai permusuhan yang tidak berkesudahan dari generasi ke generasi," jelasnya.

Pria yang juga dijuluki 'Om San Liong' ini mengakui, penguasa memang mencoba memfasilitasi perdamaian Bonek dengan suporter klub sepakbola lain yang berseteru. Namun ia menyayangkan, perdamaian tersebut baru sebatas di antara para pemimpin suporter. "Tanpa mengajak peran serta arus bawah, maka hasilnya tidak akan seperti yang diinginkan bersama. Gesekan masih terjadi, dan bahkan berakibat kematian," kata Agus.

Proses perdamaian suporter akan lebih mudah, lanjut Agus, jika tidak dibarengi dengan kepentingan politik kelompok lain di luar suporter. "Biarkan mereka menyelesaikan dengan jiwa suporter masing-masing," katanya.

'Menyelesaikan dengan jiwa suporter' sebagaimana dikatakan Agus yang membuat Bonek dan Pasoepati Solo bisa berdamai. Tahun 2010, media massa menyajikan kepala berita (headlines) tentang perang batu antara Bonek dengan suporter dan warga Solo di perlintasan kereta api. Saat itu tak hanya batu. Bom molotov pun juga ikut berhamburan. Untunglah tak ada korban jiwa.

Namun setahun kemudian, Bonek dan Pasoepati bisa berdamai, yang kali ini, tidak ada media massa utama yang menjadikan headline dan berita besar. Perdamaian Bonek dan Pasoepati sama sekali tanpa intervensi negara dan dilakukan mandiri oleh suporter.

Sejumlah perwakilan Bonek menemui sesepuh Pasoepati di Solo. Cinta tak bertepuk sebelah tangan, karena Pasoepati pun ternyata memang tengah berupaya melakukan perdamaian dengan Bonek. Sebuah pohon mundu ditanam bersama di sebuah rumah di Solo, sebagai simbol persahabatan. Kebetulan, di dekat Gelora 10 Nopember Tambaksari, juga ada sebuah tempat yang bernama Taman Mundu yang menjadi tempat kongko suporter Bonek.

Perdamaian dimulai dengan sebuah pertaruhan besar. Saat itu, untuk membuktikan kesungguhan berdamai, Bonek mengundang Pasoepati untuk hadir ke Surabaya menyaksikan pertandingan Persebaya melawan Solo FC, dalam Liga Primer Indonesia 2011. Pasoepati dengan berani menyanggupi tawaran tersebut.

Perdamaian adalah gagasan dan cita-cita. Ia butuh tangan dan kaki, yang artinya butuh kerja keras untuk mewujudkannya. Mewujudkan 'tangan dan kaki perdamaian', sejumlah perwakilan Bonek Surabaya melakukan perjalanan estafet dari kota ke kota di Jawa Timur yang dilalui kereta api yang bakal mengangkut suporter Pasoepati ke Surabaya.

Perwakilan Bonek Surabaya menemui kelompok-kelompok Bonek di kota-kota itu untuk menyosialisasikan kesepakatan damai, dan meminta agar rombongan kereta api Pasoepati tidak diserang. Di luar dugaan, tak ada resistensi dari Bonek di luar Surabaya. Mereka setuju berdamai dan berjanji tak melakukan penyerangan.

Di Solo, perwakilan Bonek di sana ikut serta dalam kereta api yang ditumpangi Pasoepati untuk berjaga-jaga, jika rencana perdamaian mendapat gangguan di salah satu kota di Jawa Timur.

Hasilnya luar biasa. Ratusan Pasoepati dengan atribut merah dan spanduk besar akhirnya bisa hadir kembali di Tambaksari pada Mei 2011, sebagaimana tahun 2000 lalu. Tidak ada bentrokan sebagaimana ditakutkan polisi yang melarang laga Solo FC versus Persebaya digelar di Solo.

Sebagai balas budi, para suporter Pasoepati berjaga-jaga di daerah-daerah yang rawan bentrokan, saat Bonek mengiringi laga tandang Persebaya ke Jogjakarta. Terakhir, Pasoepati mengirimkan perwakilan dan memasang spanduk bela sungkawa di Gelora Tambaksari Surabaya.

Perdamaian bukan barang sekali jadi. Seperti sebuah pohon mundu di Solo, ia butuh disiram terus-menerus dengan 'air komunikasi', dirawat agar tak terserang hama 'syak wasangka' dan gulma 'curiga'.

Dari sini, boleh jadi Agus Rizky benar. "Biarkan mereka menyelesaikan persoalan dengan jiwa suporter, tanpa dicampuri urusan politik."

Penulis : Oryza A. Wirawan
Sumber : http://beritajatim.com/sorotan.php?newsid=1116
Blog Gedek

Jiwa Suporter

Categories

AA Gym Acha Septriasa Ade Nurul Adelia Adhee Wendhy Adinia Wirasti Adsense Affiliasi Agnes Monica Agni Pratistha Ahmad Dhani Aida Saskia Aktor Korea Alice Norin Aline Tumbuan Aliya Sachi Allannys Weber Alyssa Soebandono Aming Ananda Mikola Android Andy Soraya Angel Lelga Angelina Sondakh Angeliq Anggun Anita Hara Anniversary Antivirus Apple Ardina Rasti Ariel Peterpan Artis Indonesia Arumi Buchin Aryani Fitriana Atiqah Hasiholan Aura Kasih Ayu Azhari Ayu Oktasari Ayu Ting Ting Baim Wong Bali Ban Terbaik Bawang Bayi big brother Bisnis BlackBerry Blog Berita Blogger Blogger Indonesia Blogger Template Blogging Bola Brownies Btari Karlinda Buah Bunga Citra Lestari Catatan si Boy Catherine Wilson Cathy Sharon Cerita Cerita Lucu Cerpen Chacha Marisa Chantal Della Concetta Chantal Dewi Hehuwat Charly ST12 Chef Juna Cherry Belle Christina Santika Cici Paramida Cinta Cinta Laura Citibank Clara Adheline Supit Community Connie Constantia Cornelia Agatha Cpns Curhat Cut Tari Cynthia Lamusu Cynthiara Alona Dahsyat Dara Daun Debby Sahertian Deby Ayu Demian Derbi Romero Desain Desain Interior Desi Florita Desi Novitasari Dewasa Dewi Aida Dewi Dewi Dewi Persik Dewi Sandra Dhea Imut Dhini Aminarti Di Indonesia Diabetes Diah Permatasari Dian Sastro Dinda Kirana DJ Milinka Domain Download Autocad Download Smadav Drama Korea Dream High Driver Dwi Andhika Dwi Putrantiwi Efek Rumah Kaca Email Emma Kurnia Emma Purnama Emoticon Endhita Enno Lerian Enny Beatrice Eno Netral Entertaiment Entertaining Eva Arnaz Eva Asmarani Eva Celia Latjuba Facebook Fahrani Farah Quinn Fashion Febby Caroline Feby Febiola FFI 2008 Film Korea Fitri Five Minutes Band Fiza Foto Fransoa Gadet Gadget Gambar Games Gemala Hanafiah Gita Gutawa Global Google Guest Star Hair Hamil Handphone Hari Raya Idul Fitri 1432 H Honda Hosting Humor Ihsan Idol Imaniar Indah Kalalo Indovision Indy Rahmawati Insomnia Intan RJ Internet Inul Daratista Iphone Irfan Bachdim Islam Jennifer Dunn Jenny Chang Jerawat Jessica Iskandar Jilbab Jill Gladys Joanna Alexandra Joko Anwar Jual Beli Julia Perez Julia Roberts Julie Estelle Kamar Kanker KapanLagi.com Kata Bijak Kata Cinta Kata Gombal Kata Indah Kata Islami Kata Kata Kata Lebay Kata Lucu Kata Motivasi Kata Mutiara Kata Romnatis Kata Sayang Kata-kata Hari Raya Kata-Kata Lebaran Kecantikan Kerenina Sunny Halim Kesehatan Kiki Amalia Kiki Fatmala Kiki Widyasari Kimberly Ryder Kinaryosih Kirana Larasati Komputer Kontes Seo Korea KPK Krisdayanti Kristina Kue Kunyit Ladya Cheryl Lagu Lakon Lala Laudya Cinthya Bella Laura Muljadi Lilis Karlina Lola Amaria Louisa Kusnandar Love Story Lowongan Lucyana Milinka Luna Maya Lutfiana Ulfa Madu Magazine Style Maia Ahmad Maissy Pramaisshela Manik Wiratamidjaja Manohara Odelia Pinot Marcella Zalianty Maria Eva Maria Ozawa Mariana Renata Marissa Haque Mark Lewis Marlin Taroreh Marsha Timoty Marshanda Masayu Anastasia Mata Maylaffayza Wiguna Mbah Surip Melinda Melvy Noviza Men Magazines Mentari Merantau Meta Tag Meutya Hafid Mey Chan Michael Jackson Mieke Amalia Mikha Tambayong Mita Mito Mivo TV Miyabi MNCTV Mobil Model Modem Momo Geisha Monica Oemardi Motivasi Motivasi Blogging MotoGp Movie Movies Mozilla Firefox Mp3 Mulan Jameela Mulan Kwok Mulut Music Nabila Syakieb Nadia Nadia Saphira Nadia Vega Nadine Chandrawinata Nafa Urbach Natalie Foxy Naughty Nexian Nia Ramadhani Nicholas Saputra Nikita Willy Nindy Nita Talia Nokia Nonton TV Nova Eliza Novie Amalia Obama Oka Antara Olga Lydia Olla Ramlan Opini Otomotif Pandji Pantun Paramitha Rusady Pasha Ungu PC Tablet Pendidikan Pengunduran Diri Personal Peterpan Pevita Eileen Pearce Photo Pingkan Mambo POLRI Poster PPC Profile Project Pop Property Proposal Provider Puasa Puisi Puisi Cinta Puisi Sedih Puput Melati Putri Penelope Rachel Maryam Raditya Dika Raffi Ahmad Rahma Azhari Raline Shah Ramadhan Rambut Rani Juliani Rara Wiritanaya Ratna Listy Ratu Felisha RCTI Red Carpet Rene Resep Revalina S. Temat Review Reynavenzka Rianti Cartwright Rin Sakuragi Ririn Dumin Ririn Dwi Ariyanti Ririn Marinka Romantis Rossa Sandra Dewi Sandra Olga Sarah Azhari Saykoji Scandals Senk Lotta Seo Seo Contest Sepak Bola Shanty Sheila Marcia Sherina Munaf Sheza Idris Shimah Shinta Shireen Sungkar Shopia Latjuba Sinta and Jojo Sisca Adrian Sissy Priscilla Slamet Rahardjo SMASH SMS Sms Hari Raya Sms Ucapan SNSD Social Networking Software Sony Ericsson Soraya Hylmi Sport Stevani Nepa Surat Suster Ngesot Syahrini Syahrini. Krisdayanti Tamara Bleszynski Tania Putri Tasya Teknisi Telkomsel Tera Patrick Terry Putri Tessa Kaunang Tessa Mariska Thalita Latief The Master The Police The raid The Virgin Tia Azhari TiaTanaka Tika Putri Tips Titi Kamal Titi Sjuman Tomat Tony Blank Tools Tora Sudiro Tracy Trinta Trend 2012 Trio Macan Tutorial TV One Twitter Tya Aristya Tyas Mirasih Ucapan Lebaran Uli Auliani Ultrabook Notebook Tipis Harga Murah Terbaik Ussy Sulistiawaty Vanessa Vega Darwanthy Velove Vexia Kaligis Vena Melinda Video Vina Panduwinata Vira Yuniar Visitor VJ Cathy VJ Daniel VJ Marissa Wajah Wanita Widy Soediro Nichlany Willy Dozan Windows Windows Phone Wiwid Gunawan Wordpress Wordpress Themes Wulan Guritno Xl Yahoo Yana Aprilia Yasmine Leeds Wildblood Youtube Yoviana Yulia Rachman Yuni Shara Zakat Zaskia Adya Mecca Zivanna Letisha Siregar